Pengantar Psikologi Yoga

Pengantar Psikologi Yoga

Salah satu ilmu yang lebih indah dikembangkan dari psikologi berbasis spiritual adalah psikologi yoga, studi tentang jiwa manusia dalam kaitannya dengan kehidupan dan dimensi keberadaan yang lebih besar. Ilmu ini, yang diambil

dari tradisi kuno yoga, berusaha menjelaskan dan mengeksplorasi potensi kehidupan manusia, mengungkap misteri tersembunyi di balik tujuan hidup, keberadaan, dan hubungan dengan dunia di mana kita hidup. Walaupun ada

banyak sistem psikologi yang tersedia bagi manusia modern, psikologi yoga adalah unik karena berupaya menggabungkan ilmu pengetahuan modern dengan filsafat kuno. Melalui metode berbeda dalam merawat dan

mengubah pikiran menjadi pendekatan terbuka dan holistik untuk kehidupan, psikologi yoga adalah ilmu yang efektif untuk memberikan pendekatan yang sehat, seimbang, dan secara individu sensitif kesehatan mental dan kesejahteraan.

Filsafat Psikologi

Secara umum, filosofi

kursus psikologi untuk anda telah mengejar dua outlet. Yang pertama menunjukkan bahwa kehidupan bersifat empiris dan dapat diukur dan diamati pada tingkat materi. Filosofi ini menyatakan bahwa semua sistem terdiri dari

materi yang dapat dilihat melalui pengamatan fisik dan diamati melalui indera. Oleh karena itu, segala sesuatu yang ada di dalam manusia dapat diukur pada tingkat fisik menjelaskan semua aspek keberadaan manusia. Satu poin

penting dari ideologi filosofis ini adalah bahwa semuanya didasarkan pada pengalaman, input eksternal, dan disposisi genetik. Ini bersama-sama membentuk seluruh fondasi bagi jiwa. Oleh karena itu, unsur-unsur yang tampaknya melampaui batas-batas keberadaan fisik dan yang dapat diamati dapat dibayangkan atau belum dibuktikan melalui pengamatan empiris.

Berlawanan dengan kepercayaan empiris adalah filosofi bahwa manusia terdiri dari unsur-unsur yang berada di luar batas-batas struktur fisik manusia. Meskipun komponen material berkontribusi pada keberadaan kita, ada banyak

fitur manusia yang tidak dapat diukur dengan mikroskop atau pemindaian elektromagnetik. Meskipun fitur-fitur ini tidak terdiri dari bahan yang sama dengan tubuh manusia, mereka ada dalam dimensi mereka sendiri dan

mempertahankan kualitas mereka sendiri yang memungkinkan mereka ada. Salah satu contoh utama elemen yang ada dalam bentuknya sendiri adalah kesadaran. Di bawah definisi filsafat non-empiris, kesadaran adalah bagian dari kehidupan manusia, tetapi tidak terkandung hanya di dalam manusia, juga tidak dapat ditemukan dalam struktur

otak. Alih-alih, ini adalah bidang keberadaan yang merembes ke seluruh ciptaan, tetapi mengambil tampilan entitas yang terpisah ketika disaring melalui struktur entitas individu seperti manusia. Karena itu ia adalah bagian dari manusia, tetapi tidak terbatas pada struktur manusia itu sendiri.

Untuk sebagian besar, psikologi berbasis empiris percaya bahwa kesadaran adalah komponen otak, dan roh, atau entitas yang terhubung ke sumber yang lebih tinggi, tidak ada. Semua yang dialami dan dilihat dalam individu dapat

dijelaskan dalam konten fisik manusia. Oleh karena itu, mengejar pemahaman dan pemahaman fungsi-fungsi jiwa manusia sebagian besar dilakukan dalam studi otak melalui ilmu-ilmu seperti neuropsikologi. Ini membentuk dasar untuk studi yang lebih luas tentang psikologi perilaku, perkembangan, dan kognitif.

Psikologi non-empiris, di sisi lain, menerima jiwa, atau sesuatu yang ada dengan manusia yang melampaui batas-batas tubuh yang fana, sebagai entitas tambahan yang berkontribusi pada keberadaan manusia. Sementara tubuh manusia mengandung bagian dari materi yang diperlukan untuk membentuk kehidupan, ia tidak membentuk

keseluruhan sistem. Psikologi non empiris mempertahankan keyakinan bahwa kesadaran individu adalah komponen dari sistem besar yang telah disebut sebagai kesadaran kosmik, universal, atau kolektif. Dengan pemahaman ini dalam pikiran, psikologi non-empiris mengejar studi tentang jiwa manusia melalui komponen-komponen kesadaran, jiwa / roh, dan unsur-unsur lain di luar tubuh fisik.

Meskipun tidak setiap psikologi sesuai dengan batas-batas ini, sebagian besar praktik psikologi yang diterapkan menyesuaikan diri dengan garis besar salah satu dari ideologi ini; baik pikiran ada di dalam tubuh dan otak, atau itu adalah bagian dari sesuatu yang lebih besar dan di luar batas-batas tubuh. Sebagai praktik sosial, psikologi barat

biasanya mengikuti jalur studi empiris di mana sebagai psikologi timur telah menjadi metafisik dan spiritualistis. Namun ada mazhab pemikiran modern, peneliti dan psikolog yang memperluas melampaui batas-batas ini dan berusaha untuk mereformasi psikologi menjadi ilmu yang lengkap dari pikiran manusia. Memang, otak

manusia memang menunjukkan kontribusi yang signifikan terhadap fungsi pemikiran, persepsi, dan perilaku, tetapi pada saat yang sama belum ada bukti substansial bahwa kesadaran diri atau kesadaran dapat terkandung dalam

fungsi otak. Bersama-sama, kedua wawasan ini telah terbukti menjadi tantangan signifikan bagi penelitian psikologi manusia modern.

Yoga Psikologi, sebagai praktik konvensional, telah berevolusi untuk mewujudkan perspektif psikologi empiris dan non-empiris. Meskipun secara umum dapat dianggap sebagai filsafat non-empiris, psikologi yoga juga sangat

menerima pengaruh struktur anatomi dalam mengembangkan, membentuk, dan menciptakan psikologi manusia; namun tubuh fisik tidak mengandung semua unsur yang diperlukan untuk membentuk kompleksitas pikiran dan kesadaran manusia. Melalui filosofi dan inkuisisi spiritual yoga, psikologi yoga mempertahankan

keyakinan bahwa psikologi manusia dibentuk oleh faktor-faktor dari berbagai bidang kehidupan, mulai dari tubuh fisik yang paling material dan bekerja hingga unsur-unsur halus roh. Setiap lapisan bukan merupakan sistem independen, juga tidak terkandung dalam satu struktur tunggal. Agak,

Penerapan Psikologi

Secara praktis, psikologi dirancang untuk diterapkan sebagai sarana fungsional untuk memberi orang pikiran yang sehat. Sementara definisi dari apa yang membentuk pikiran sehat dapat bervariasi antara keyakinan filosofis yang

berbeda, umumnya orang ingin menjalani kehidupan yang mengandung lebih banyak kebahagiaan, konsep diri yang lebih kuat, dan kepribadian yang mampu menangani perubahan dan peristiwa yang berkembang dalam

kehidupan. Psikologi berupaya memberi orang alat yang diperlukan untuk menciptakan keadaan yang tepat bagi pikiran kesehatan, menggunakan berbagai keterampilan, persepsi, dan metode untuk membantu membentuk hasil

yang diinginkan. Di antara beberapa komponen utama yang digunakan oleh psikologi modern untuk membantu orang menemukan konstruksi mental yang lebih sehat meliputi: pengobatan, konseling, terapi kelompok, analisis psiko, perubahan lingkungan, dan kondisi mental.

Bentuk-bentuk psikologi “alami” biasanya menghindari pengobatan dan teknik mengelak yang dapat menyebabkan perubahan yang tidak perlu pada struktur bio-kimia tubuh. Mereka juga secara tradisional fokus pada mendekati

kompleks psikologis dengan perspektif yang lebih holistik yang mencakup penyakit fisik dan gangguan emosional. Sebaliknya, sistem psikologi yang lebih “kebarat-baratan” biasanya memperlakukan pasien berdasarkan

gangguan atau disfungsi yang diklasifikasikan yang berkaitan dengan pikiran atau otak. Perawatan diberikan berdasarkan gejala-gejala pasien dalam hubungannya dengan kasus-kasus lain yang didefinisikan secara klasik. Bagi banyak pasien, pengobatan digunakan bersamaan dengan konseling dan terapi.

Sebagai praktik, psikologi yoga biasanya membahas perubahan psikologis dalam kehidupan manusia dengan berbagai macam teknik, masing-masing dirancang untuk membantu mengatur dan memodifikasi ketidakteraturan

tertentu dalam sistem manusia. Secara umum, psikologi yoga mengikuti sistem “alami” dari perawatan kesehatan psikologis karena biasanya memperlakukan setiap kasus secara mandiri, memberikan bantuan kepada seorang

individu setelah analisis elemen fisik, psikologis, energetik, dan spiritual dalam kehidupan mereka. Untuk gangguan fisik yang memengaruhi kondisi psikologis, olahraga dan gerakan yang dikenal sebagai asana (postur)

diterapkan. Ini juga dapat digunakan bersamaan dengan teknik pembersihan yang membantu menghilangkan racun dari tubuh. Untuk gangguan

Psikologi Konseling , meditasi, konsentrasi, dan pengamatan diri digunakan. Umumnya, tubuh dan pikiran dipandang sebagai entitas yang saling bergantung, sehingga aktivitas atau perubahan fisik tertentu

dapat mengobati gangguan psikologis juga. Untuk masalah energi, latihan pernapasan digunakan untuk menambah atau mengurangi energi di dalam tubuh. Diet juga dapat dimodifikasi untuk membantu meningkatkan

vitalitas. Kesehatan aspek spiritual kehidupan tergantung pada keadaan tubuh fisik, mental, dan energik, dan karenanya dirawat dengan merawat tubuh-tubuh ini terlebih dahulu.

Meskipun ada banyak sistem psikologi, psikologi yoga adalah salah satu yang dapat diterapkan bagi mereka yang mencari pengetahuan yang lebih baik tentang diri mereka sendiri. Sementara keyakinan pada aspek spiritual

kehidupan akan membantu orang yang ingin berlatih psikologi yoga, itu bukan keharusan. Sebaliknya, psikologi yoga harus dipandang sebagai sistem psikologi holistik yang berfungsi untuk menciptakan keseimbangan dalam

tubuh dan pikiran sehingga kesehatan dan kekuatan yang optimal dapat dicapai. Ini juga berfungsi untuk memberi orang pemahaman yang lebih besar tentang kehidupan ketika tubuh, pikiran, dan roh secara aktif diubah untuk mencapai potensi penuh mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *